game berbasis cloud 2022
cdn.vox-cdn.com

Game Berbasis Cloud Bukanlah Musuh Tren Digital Anda

Game Berbasis Cloud Masih Merupakan Teknologi Yang Rumit Karena Pengguna Harus Memiliki Koneksi Internet Tinggi

game berbasis cloud
store-images.s-microsoft.com

Secara historis, penggemar game telah menolak perubahan, dan terkadang untuk alasan yang baik. Sepanjang sejarahnya yang panjang, industri video game telah bereksperimen dengan ide-ide yang secara umum kontras antara kepentingan gamer dengan kepentingan perusahaan. Dari transaksi mikro invasif, Xbox One telah gagal di seluruh rencana onlinenya hingga kegilaan NFT saat ini, menyebabkan semua kemunduran besar dari para gamer yang skeptis.

Karena para gamer saat ini memiliki kekuatan yang lebih besar karena gelombang baru konsep industri yang dinamis, game berbasis cloud semakin di eksplorasi lebih dari sebelum nya. Semakin banyak perusahaan bereksperimen dengan teknologi, semakin mereka melihatnya sebagai ancaman eksistensial bagi industri. Ketika Kingdom Hearts tiba di Nintendo Switch melalui port cloud, penggemar menyeretnya melalui lumpur. Pengumuman Sony baru-baru ini bahwa PS Plus akan menyertakan versi cloud dari game PS3 telah menghasilkan kemunduran serupa bagi penggemar yang membutuhkan port asli.

Skeptisisme dapat di mengerti, karena pendukung cloud belum mendapatkan kepercayaan dari para gamer. Game berbasis cloud masih merupakan teknologi yang rumit karena pengguna harus memiliki koneksi internet yang baik, yang tidak selalu memungkinkan di sebagian besar Amerika Serikat. Namun, penolakan terbuka terhadap teknologi adalah negatif. Tidak seperti inovasi teknologi terkini lainnya, game berbasis cloud justru dapat menyelesaikan masalah. Memang, kita sudah melihat betapa positifnya hal ini.

Tumbuhnya Skeptisisme

Respons negatif terhadap pertumbuhan berkelanjutan dari game berbasis cloud itu rumit. Sementara gamer memiliki banyak masalah yang sah dengan teknologi, sebagian dari jawabannya berasal dari implementasi awal. Ketika Google meluncurkan platform cloud-nya, Stadia, pada 2019, tidak ada jadwal nyata untuk integrasi cloud ke dalam video game. Google telah menggabungkan layanannya ke dalam model berlangganan mahal yang menempatkan teknologi itu sendiri di depan game yang mendukungnya. Karena ketersediaan peluncuran yang rendah dan kurangnya fitur, Stadia kesulitan untuk segera menginjakkan kaki.

Baca Juga:  Top 6 Game Penghasil Bitcoin Terbaik di Tahun 2022, Mainkan Sekarang Juga!
game berbasis cloud
www.hugtechs.com

Awal revolusi mungkin telah meracuni sumur bagi sebagian orang. Game berbasis cloud telah lama identik dengan layanan berlangganan. Tidak lama kemudian Amazon melompat ke mobil Google bersama Luna, membenarkan persepsi itu. Rasa jijik terhadap teknologi seolah tak lepas dari ketakutan rasional video game memasuki usia berlangganan.

Meskipun ini telah meningkatkan skeptisisme, itu bukan satu-satunya alasan para pemain masih mengandalkan teknik. Sifat game berbasis cloud yang selalu online menimbulkan banyak masalah bagi para gamer yang tidak tinggal di kota besar dengan akses internet yang cepat. Penundaan dan penurunan kualitas gambar dapat menahan pengalaman seperti Destiny 2. Jika tidak ada cara untuk bermain offline, tidak ada jaminan bahwa pemain akan memiliki pengalaman bermain game yang sepenuhnya stabil melalui Wi-Fi.

Masalah lainnya lebih kompleks. Kepemilikan menjadi konsep yang sangat licin dengan cloud, dan itulah yang telah lama ditusuk oleh para gamer. Jika seseorang membeli game di Google Stadium dan Google menghentikan layanan, pelanggan tidak lagi dapat mengaksesnya. Hal ini menjadi perhatian bagi satwa liar karena beberapa orang takut bahwa beberapa berita utama akan hilang ke udara suatu hari nanti karena pindah ke awan.

Baca Juga:  Terbaru 5+Kode Redeem Hari Valentine Mobile Legend 14 Februari 2022

Ini semua adalah kekhawatiran yang sah, tetapi mereka berasal dari skenario di mana game berbasis cloud sepenuhnya menggantikan cara kita bermain hari ini. Ini bukan realitas teknologi.

Skenario Yang Lebih Baik

Peran cloud di dunia game modern sebagian besar saling melengkapi. Ini adalah bagian dari filosofi industri yang lebih luas yang dirancang untuk membuat game lebih fleksibel, ide yang sama yang melahirkan Nintendo Switch dan Steam Deck. Untuk konsol khusus dan gamer PC, ini berarti Anda sekarang dapat bermain game seperti Halo Infinite saat liburan tanpa harus membawa mesin mahal. Tujuannya adalah memberi kami lebih banyak peluang, bukan lebih sedikit.

game berbasis cloud terbaik
cdn.wccftech.com

Teknologi adalah pemecah masalah potensial dan kami mulai melihat kegunaannya terungkap dengan cara yang tidak terduga. Keuntungan yang paling jelas adalah materi. Bagi mereka yang tidak ingin menghabiskan $500 untuk membeli konsol baru atau lebih pada PC yang sesuai, game berbasis cloud menurunkan hambatan masuk dengan menempatkan game kelas atas di perangkat yang sudah mereka miliki. Ini memperluas akses dan ini adalah hasil yang pada dasarnya positif.

Tapi mungkin contoh terbaik dari cloud sebagai kekuatan yang baik datang minggu lalu ketika Microsoft membuat versi cloud Fortnite gratis untuk semua pemain tanpa berlangganan Game Pass. Langkah itu memiliki efek samping yang besar: mencuri game di perangkat iOS. Fortnite belum tersedia di App Store sejak 2020, sebuah keputusan yang telah menyebabkan pertempuran hukum besar antara Apple dan Epic Games. Pada saat itu, Apple melarang gelar tersebut sebagai hukuman karena Epic mencoba mengakali Apple dan memotong penjualan dalam aplikasinya. Itu adalah pertunjukan kekuatan yang menjelaskan seberapa besar kekuatan yang dimiliki perusahaan atas pengembang.

Baca Juga:  Daftar Top 7 Game NFT Gratis Pilihan Terbaik April 2022

Kepindahan Microsoft ke Fortnite mengambil kekuatan itu dari Apple. Gamer sekarang dapat menikmati battle royale di perangkat iOS lagi, dan perusahaan tidak dapat berbuat banyak untuk itu.

Digunakan sebagai alat, cloud dapat memecahkan masalah seperti ini. Keputusan Sony untuk membuat game PS3 tersedia melalui cloud dapat menjadi cara yang membuat frustrasi namun cerdas untuk mengatasi arsitektur rumit yang secara historis mempersulit pemindahan judul seperti Metal Gear Solid 4 ke perangkat modern. Mengingat keadaan Nintendo Switch dan teknologinya yang sudah ketinggalan zaman, cloud menawarkan kesempatan kepada para gamer untuk merasakan game modern seperti Control yang tidak akan berfungsi di konsol.

game berbasis cloud 2022
www.techworm.net

Dalam setiap skenario ini, alternatifnya adalah game-game ini tidak akan ada di platform ini. Fortnite masih tidak dapat dimainkan di iOS karena kebijakan perusahaan, game PS3 akan hilang seiring waktu dan pemilik Switch akan memiliki lebih sedikit opsi. Meskipun tidak satu pun dari ini mungkin merupakan pengalaman optimal untuk gamer internet yang lemah, keberadaan mereka murni tambahan.

Dengan keadaan teknologi saat ini, tidak masuk akal untuk mendukung game berbasis cloud dengan cara yang sama seperti gamer menolak transaksi mikro atau NFT. Selama itu terus melengkapi pengalaman bermain game tradisional, itu adalah alat yang ampuh yang akan membantu Anda lebih dari menyakiti Anda. Tidak perlu berbelanja, tapi bukan musuh kita.

 

 

 

 

Sumber: digitaltrends.com

Check Also

Terbaru 8 Code Redeem FreeFire Hari Ini 8 Februari 2022

Kode Penukaran FF Untuk Hari Ini Selasa 8 Februari 2022 Ada sejumlah kode penukaran FF …