2.bp.blogspot.com

Spesial 10 Tips Rahasia Fotografi Satwa Liar Hasil Jepretan Bak Profesional

Spesial 10 Tips Rahasia Fotografi Satwa Liar Hasil Jepretan Bak Profesional

Fotografi satwa liar itu sulit, membutuhkan komitmen, kesabaran, penelitian, keterampilan, dan keberuntungan yang baik. Namun, terlepas dari ujian dan cobaan, ini bisa dibilang salah satu genre paling berharga yang ditawarkan fotografi.

Tidak ada perasaan yang lebih baik daripada saat Anda akhirnya berhasil menangkap hewan yang sangat agung yang melihat ke arah yang benar saat cahayanya sempurna dan pengaturan kameranya sudah sesuai. Kami menghubungi fotografer satwa liar profesional Sean Weekly untuk mendapatkan saran tentang cara memulai.

fotografi
cdn.mos.cms.futurecdn.net

Sean dan PhotoPlus: Pembaca Majalah Canon Raju Misra telah bekerja sama untuk kelas master fotografi burung pemangsa di tempat persembunyian di lantai bawah tempat Gigrin Farm menjalankan lab. Mereka bisa dengan mudah berlatih menembak naga merah dan burung elang dari persembunyian. Pada hari yang baik, hingga 600 naga merah dapat dilihat pada waktu makan.

Sean tinggal di pedesaan Mid-Wales, bekerja sebagai fotografer satwa liar profesional dan pemandu untuk perusahaan perjalanan Wildlife Worldwide dan menjalankan banyak perjalanan fotografi. Ia juga mengadakan workshop fotografi dan sesi 1-2-1.

Berikut adalah 10 tips teratas Sean untuk mengambil foto satwa liar, serta beberapa foto yang dapat diambil Raju dengan menerapkannya pada fotonya sendiri.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang karya Sean di Instagram (terbuka di tab baru) dan untuk duduk di Red Kite and Buzzard Ground Level Photography Hide, pastikan untuk mengunjungi situs webnya (terbuka di tab baru).

[1] Lihatlah latar belakangnya

Berikan perhatian khusus pada latar belakang Anda karena ini dapat berdampak besar pada potret liar Anda. Membuka aperture ke nilai seperti f / 4 atau bahkan f / 2.8 membantu mengaburkan latar belakang dengan depth of field yang dangkal. Namun, gangguan lain juga patut diperhatikan, seperti burung tambahan dalam contoh buruk kita, karena ini mengalihkan kita dari topik kita. Raju menunggu saat burung itu meninggalkannya sendirian, memberikan latar belakang yang lebih jelas dan lebih berdampak pada citranya.

[2] Gunakan Tripod Kecil mini

fotografi
www.pentaxforums.com

Untuk mengambil foto tingkat rendah, Sean sering memasang kamera dan lensanya pada tripod mini Koolehaoda MT-01 yang dipasangi kepala kuku Neewer Professional. Ini membantu menahan beban penuh kamera dan lensa, dan memudahkan untuk menggeser dan memiringkan untuk melacak burung yang sedang bergerak. Ini juga merupakan perangkat yang sangat portabel dan ringkas, jadi sangat bagus untuk dibawa bersama Anda dalam pemotretan liar.

[3] Aktifkan mode pemotretan beruntun tercepat

Sean merekomendasikan mode kontinu kecepatan tinggi untuk memanfaatkan burst maksimum yang tersedia di kamera Canon Anda, seperti Canon EOS 5D Mark IV pada 7fps (dibuka pada kartu baru) atau 20fps pada kamera seperti Canon EOS. R5 (terbuka di tab baru). Dia mengatakan naga merah dan elang di tempat persembunyiannya terbiasa dengan suara penutup kamera, tetapi jika Anda memotret spesies yang sangat pemalu, Anda mungkin ingin beralih ke pemotretan senyap atau mode senyap jika kamera Anda memilikinya.

[4] Masuk ke mode manual

Raju kebanyakan memotret dalam mode semi-otomatis prioritas rana, jadi Sean ingin keluar dari zona nyamannya dan memotret dalam mode manual, di mana dia bisa memiliki kontrol yang lebih baik atas pengaturan kamera. Di sini Anda dapat mengatur tiga parameter eksposur secara independen: kecepatan rana, apertur, dan ISO. Sean Raju juga menyetel kameranya ke pemotretan RAW karena file RAW menangkap lebih banyak detail dan informasi eksposur, membuatnya lebih mudah untuk menyesuaikan eksposur, white balance, dan banyak lagi saat mengedit gambar nanti.

rahasia fotografi
photographyconcentrate.com

[5] Zoom telefoto pendek

Lensa ini jauh lebih ringan dan lebih portabel daripada lensa prime 300mm yang besar, namun sangat tajam dan serbaguna. Rentang zoom Canon 70-200mm f / 2.8L IS USM Mark III (terbuka pada tab baru) sedikit lebih lebar dari lensa prima 300mm atau 400mm, sehingga praktis untuk memotret di lingkungan yang Anda inginkan lebih. dari habitat sekitarnya.

[6] Kamera sensor yang dipotong

Kamera lensa yang dapat dipertukarkan dari Canon, Nikon, Sony, dan Pentax hadir dalam dua ukuran sensor: full frame dan APS-C yang lebih kecil seperti Raju Canon EOS 77D (terbuka di tab baru). Kamera sensor APS-C mungkin lebih menguntungkan untuk memotret satwa liar karena ukurannya yang kecil dan faktor pemangkasan yang melipatgandakan panjang fokus dan menghasilkan gambar “diperbesar” yang lebih baik, sehingga memudahkan pengambilan foto pengisi dari jarak jauh. mata pelajaran. Kamera Raju APS-C memiliki crop factor 1,6x, yang berarti lensa 400mm akan memiliki panjang fokus efektif 640mm.

fotografi
www.thephoblographer.com

[7] Jadilah hitam dan putih

Potret burung sangat bagus untuk perawatan monokrom, terutama bila gambar berwarna tidak lengkap karena pemotretan pada hari berawan seperti yang kami lakukan. Mengubah Photoshop menjadi hitam dan putih menghilangkan warna bermasalah dan lebih fokus pada cahaya, nada, bentuk, dan kontras. Anda benar-benar dapat meningkatkan kontras dan ketajaman dengan perawatan mono, sehingga bidikan Anda akan sangat tajam, meskipun sedikit lebih lembut dari yang Anda inginkan.

[8] Gunakan berbagai mode stabilisasi gambar

Beberapa lensa memiliki beberapa mode stabilisasi gambar. Pada Canon EF 400mm f / 4 DO IS II USM, IS Mode 1 mengoreksi gerakan manual di semua sumbu, sedangkan Mode 2 mengoreksi gerakan di sumbu vertikal saja, sehingga tidak mengganggu gerakan saat memotret secara horizontal. Mode 3 mengoreksi sudut kemiringan dan rotasi seperti pada Mode 1, namun hanya menyala saat tombol rana ditekan sepenuhnya untuk menghindari penundaan jendela bidik.

[9] mode AF AI Servo

Sean menggunakan mode AI Servo AF untuk mengambil foto burung, yang memfokuskan kembali secara terus-menerus hingga tombol rana (atau tombol kembali) ditekan setengah. Kemudian menggunakan satu titik AF di tengah jendela bidik untuk melacak burung. Ini memastikan bahwa fokus terus disesuaikan untuk menjaga burung tetap tajam, bahkan saat sedang bergerak.

[10] lensa telefoto super

fotografi
i.pinimg.com

Sean Canon memiliki lensa 300mm f / 2.8L IS USM dan Mark II serta Canon EF 400mm f / 4 DO IS II USM memiliki lensa telefoto yang sangat baik. Mereka sangat tajam dan fokus sangat cepat. Ia biasanya memotret pada f / 2.8 atau f / 4 untuk bokeh yang lembut dan lembut, serta depth of field super-dangkal yang telah menjadi bagian dari gayanya. Seperti kacamata Canon terbaik, Sean dapat memasang telekonverter tanpa mengurangi kualitas gambar.

 

 

 

 

Sumber: digitalcameraworld.com

Originally posted 2022-04-11 16:20:09.

Periksa Juga

TOP 9+ TIPS & TRIK WhatsApp Yang Harus Kamu Tahu

TOP 9+ TIPS & TRIK WhatsApp WhatsApp Messenger bukan hanya tentang layanan. Orang-orang menggunakannya karena …