ulasan lengkap dari web3
niftycryptonomad.com

Ulasan Detail Dari Web3 – Benarkah Web3 Merupakan Internet Masa Depan

Ulasan Detail Dari Web3 – Benarkah Web3 Merupakan Internet Masa Depan

ulasan lengkap web3
permission.io

Jika Anda telah online selama beberapa bulan terakhir, Anda pasti telah dibanjiri dengan berita tentang Metaverse dan Web3 sebagai revolusi digital berikutnya. Dijanjikan untuk menjadi iterasi terbaik dari internet hingga saat ini, Web3 adalah konsep yang disukai beberapa pengguna, sementara yang lain merasa skeptis. Tapi apa sebenarnya Web3 itu dan apakah itu benar-benar menjadi perhatian Anda? Jika Anda malu dan ingin tahu lebih banyak, Anda berada di tempat yang tepat. Komentar ini menjelaskan semuanya tentang Web3. Jadi, terlibatlah dan mari kita mulai.

Apakah Web3 Itu?

Sementara komentar ini menjelaskan semuanya tentang Web3, saya juga meluangkan waktu untuk menjelaskan konsep terkait lainnya, termasuk Web 1.0 dan Metavers. Namun, jika Anda lebih suka melompat ke definisi, gunakan tabel di bawah ini untuk melakukannya.

Apa itu Web 1.0 dan 2.0?

Untuk memahami apa itu Web3, pertama-tama kita harus kembali ke masa lalu dan belajar dari iterasi internet sebelumnya.

Pada sepatu anak-anak, fase pertama Internet disebut Web 1.0. Antara 1994 dan 2004, Web 1.0 pada dasarnya adalah kumpulan halaman HTML statis yang dapat dikunjungi pengguna. Juga dikenal sebagai Read-Only Internet, Web 1.0 hanya tersedia dan tidak berkontribusi. Kecuali Anda memiliki pengetahuan tentang bahasa pemrograman, Anda dapat mengunjungi halaman statis Web 1.0 dan menemukannya sebagai perpustakaan Wikipedia yang besar.

Namun, Web 2.0 telah banyak berubah. Teknologi web baru sejak 2004 telah menciptakan peluang bagi perusahaan untuk memanfaatkan iterasi ini. Web 2.0 mengantarkan era perusahaan seperti Facebook, YouTube, dan banyak lagi. Untuk pertama kalinya, Internet telah menjadi percakapan dua arah di mana pengguna tidak hanya dapat melihat, tetapi juga membuat dan menyumbangkan konten mereka sendiri. Apakah kami mengunggah foto ke Facebook atau video ke YouTube, kemungkinannya telah terbuka. Fungsionalitas yang sama telah diperluas ke aplikasi seluler pada platform ini, yang perlahan mulai muncul.

Privasi vs kenyamanan

Namun, Web 2.0 juga memiliki kekurangan. Kasus paling bandel yang ada hingga saat ini dan banyak dibicarakan adalah masalah perlindungan data dan penyalahgunaan data. Ketika perusahaan media sosial menyadari bahwa data pengguna dapat menguntungkan, dunia pengiklan eksternal terbuka. Pelacakan data pengguna menjadi bagian dari percakapan dan iklan bertarget ditambahkan. Dari perjalanan yang tepat hingga penelusuran Google pengguna, semuanya dikatalogkan dan digunakan untuk membuat profil iklan. Kami menggunakan profil yang sama untuk menampilkan iklan bertarget kepada pengguna seperti Anda dan saya di platform media sosial. Web 2.0 masih berfungsi hari ini dan versi Internet yang Anda dan saya gunakan.

Karena Web 2.0 adalah versi Internet saat ini, masalah sebelumnya tetap ada. Banyak pengguna percaya bahwa Web 2.0 sangat terpusat. Ini berarti bahwa alih-alih kebebasan pengguna online, semua data mereka disimpan dan dikendalikan oleh beberapa perusahaan terpilih, yang juga dikenal sebagai “Teknologi Besar”. Data ini biasanya disimpan di beberapa server yang dipilih dan disediakan oleh pemilik infrastruktur.

Ketika datang ke iklan bertarget dan katalogisasi data, banyak pengguna Internet pada tahun 2022 akan memikirkan pepatah “pengguna adalah produk”. Namun, banyak pengguna telah menerima pertukaran data ini sebagai kejahatan yang diperlukan untuk memanfaatkan berbagai layanan seperti media sosial di Web 2.0. Karena internet bersifat global, hanya ada beberapa cara untuk menghindarinya. Cara yang paling efektif adalah berhenti menggunakan Internet sepenuhnya. Karena ini tidak benar-benar layak, konsep Web3 sangat menarik.

Apa itu Web3?

Catatan: Anda mungkin pernah melihat Web 3.0 digambarkan sebagai “web semantik”, sebuah konsep yang didirikan oleh “bapak Internet”, Sir Tim-Berners-Lee. Namun, istilah Web3 adalah istilah terpisah yang diciptakan oleh salah satu pendiri Ethereum, Gavin Wood, pada tahun 2014.

pengertian web3
coin68.com

Juga dianggap oleh banyak orang sebagai evolusi Internet saat ini, Web3 adalah konsep yang berkisar pada Internet yang berfokus pada desentralisasi, kebebasan, dan anonimitas. Secara teoritis, Web3 akan didasarkan pada teknologi blockchain dan akan mencakup komputasi terdistribusi. Alasan utama untuk ini adalah bahwa Web3 dikatakan sebagai eksperimen yang mengambil alih kekuasaan dari perusahaan besar, sehingga mendesentralisasikannya.

Baca Juga:  Daftar 4+ Teknologi Berbahaya Bagi Umat Manusia di Masa Depan

Desentralisasi –¬†Kendalikan beberapa anggota / perusahaan terpilih dan distribusikan ke massa yang lebih besar.

Komputasi Terdistribusi –¬†Proses menghubungkan beberapa komputer sebagai server untuk mengoptimalkan daya pemrosesan dan mengoptimalkan berbagi data.

Web terdesentralisasi

Saat ini, hampir semua situs dan layanan jejaring sosial populer yang kami gunakan di Web 2.0 dimiliki oleh perusahaan dan korporasi besar. Misalnya – Menggunakan media sosial sebagai pengguna umum dapat terdiri dari browsing Instagram dan Facebook. Anda harus menggunakan WhatsApp dengan sangat baik untuk mengirim pesan dan menelepon. Ini memungkinkan perusahaan untuk mengontrol informasi Anda dan apa yang mereka lakukan dengannya. Yang terpenting, bagaimanapun, ini memberi mereka kendali atas Anda sebagai pengguna. Meskipun Anda dapat menghapus beberapa data, tidak ada jaminan nyata bahwa itu akan dihapus.

Perlahan, teknologi blockchain adalah cara lain untuk menyimpan data secara online. Berdasarkan konsep komputasi terdistribusi, data pada blockchain dibagikan (sharded), disalin, dan disimpan di antara komputer yang berbeda. Jadi, alih-alih memiliki data Anda di server perusahaan yang dipilih, itu dapat ditemukan di ratusan komputer. Ini memastikan keamanan dan privasi data. Bagaimana?

Karena Blockchain berfokus pada keamanan melalui kriptografi, data diberi kunci keamanan. Tanpa kunci ini, tidak ada orang lain selain pemilik yang dapat mengakses data. Ini termasuk perusahaan atau bahkan pemerintah. Jadi, bahkan jika suatu negara memerlukan akses, negara tersebut tidak akan dapat melakukannya tanpa kunci dekripsi yang sesuai.

Karena file itu sendiri berpotensi berada di ribuan komputer, tidak ada yang dapat menghapus atau memodifikasi file tanpa kunci atau otorisasi di seluruh jaringan. Ini juga berarti bahwa jika satu atau bahkan lusinan komputer dihapus, data yang disalin dapat dengan aman ada di jaringan. Jaringan Web3 potensial ingin menerapkan dua konsep dasar ini ke infrastrukturnya, dan oleh karena itu teknologi blockchain penting untuknya. Namun, ada lebih banyak dari mereka.

Tidak dapat diandalkan dan tidak berlisensi

Konsep kunci lainnya di Web3 termasuk kepercayaan dan akses tidak sah.

Jaringan yang tidak tepercaya berarti bahwa dua pihak yang terlibat dalam suatu transaksi tidak harus saling percaya untuk memulai transaksi. Ini menghilangkan kebutuhan pihak ketiga, seperti bank terkemuka, untuk mengawasi transaksi. Ini tidak terjadi dengan situs web kami saat ini, karena sebagian besar transaksi dilakukan melalui sistem pihak ketiga yang dapat dipercaya atau tidak dapat dipercaya. Misalnya: dalam sistem tepercaya, pengguna A dapat mengirim Bitcoin langsung ke pengguna B tanpa perlu pihak ketiga. Karena transaksi dilakukan melalui Blockchain, Pengguna A tidak perlu mempercayai Pengguna B. Ini juga memastikan bahwa instance ini tidak dapat dibajak oleh pihak ketiga karena ini terjadi di jaringan blockchain.

Jaringan yang tidak sah menghilangkan kebutuhan pengguna untuk meminta persetujuan siapa pun sebelum melakukan transaksi. Dengan cara ini, Anda dapat dengan mudah mengirim dan menerima mata uang kepada orang-orang tanpa harus meminta izin dari pihak ketiga. Ini berarti lebih banyak kebebasan bagi pengguna Web3.

Dia menjadikannya pemilik

Setelah membaca semua ini, Anda mungkin mulai menyukai ide Web3. Berdasarkan hal di atas, Web3 merupakan evolusi dari Internet yang mengembalikan kendali kepada pengguna. Alih-alih memberikan kendali kepada satu entitas atau perusahaan, Internet sendiri menjadi lebih demokratis. Juga, karena data Anda berada dalam kendali Anda, ini secara teoritis akan mengurangi atau bahkan menghilangkan penyalahgunaan. Seorang pengguna Web3 dapat berbagi informasi mereka secara online dan memutuskan siapa yang dapat mengaksesnya dan selalu dalam kendali penuh. Meskipun ini terdengar mengejutkan, ada beberapa kelemahannya. Saya akan membicarakannya di bawah. Pertama, mari kita bicara tentang konsep lain yang sering Anda temui akhir-akhir ini, Metaverse.

Bagaimana metaversion terkait dengan Web3?

Anda mungkin telah melihat beberapa perusahaan online yang mereferensikan Metaverse dan Web3 bersama-sama. Jika ada yang tidak tahu tentang Metaverse, saya sarankan Anda melihat dulu penjelasan kami tentang apa itu metaverse. Singkatnya, bagaimanapun, Metaverse adalah alam semesta digital yang menggabungkan berbagai teknologi menjadi alam semesta online yang lengkap.

Baca Juga:  Rekomendasi 5 Hard Drive Eksternal di Tahun 2022

Banyak pengguna online mengasosiasikan Web3 dengan Metaverse, meskipun ini adalah konsep yang sangat berbeda. Namun, ide dasar di balik penggabungan Metaverse ke Web3 adalah bahwa Metaverse dapat digunakan untuk menciptakan pengalaman menarik yang tumpang tindih dengan keduanya. Dengan begitu, alih-alih hanya menjelajahi situs web di Web3, Anda dapat menggunakan teknologi seperti realitas virtual untuk mengakses seluruh Web3 sambil menggunakan kontrol digital atau bahkan tangan Anda. Pentingnya terkait dengan kedua istilah bagi pengguna adalah pentingnya mata uang digital di Web3. Karena Metaverse sendiri pada dasarnya adalah alam semesta lain, masuk akal untuk menggunakan cryptocurrency seperti Bitcoin di dalamnya.

Namun, meskipun banyak orang bingung dengan kedua istilah tersebut, penting untuk dicatat bahwa Web3 dapat eksis tanpa metaverse. Tapi itu tidak menghentikan Metaverse untuk lepas landas dengan sendirinya. Selain pengalaman sederhana, Metaverzum berevolusi. Ada banyak hal yang ditawarkan dari mengakses Quest 2 Metaverse hingga avatar NFT. Adapun koeksistensi mereka, baik Web3 dan Metaverse adalah konsep yang saat ini sedang dikembangkan. Hanya waktu yang akan menentukan apakah kombinasi yang sah dan populer dari keduanya akan muncul.

DAO

Ok, jadi semua pengguna mendapatkan kebebasan dan semuanya tidak biasa di Web3. Tapi bagaimana dengan semua masyarakat saat ini; Kemana mereka pergi? Di sinilah keberadaan DAO berperan. Singkatan dari Decentralized Autonomous Organization, DAO adalah sebuah konsep di Web3. Dalam teori DAO, grup atau perusahaan yang mengikuti aturan melalui kontrak cerdas yang dikodekan dalam blockchain. Kontrak ini sendiri berlaku tidak memihak dan harus dipatuhi oleh semua anggota DAO. Namun, kode ini juga otomatis dan secara teoritis harus menangani semua proses, termasuk hukum, sosial, promosi, perekrutan, dan sebagainya.

Selain kebebasan, DAO tidak memiliki sentralisasi apapun. Ini berarti bahwa tidak ada CEO atau anggota dewan dalam DAO. Semua aspek dalam Organisasi harus diubah dengan pemungutan suara. Suara berarti bahwa token akan didistribusikan dengan harga saat DAO diluncurkan. Semakin banyak token yang dimiliki anggota, semakin banyak hak suara yang mereka dapatkan. Ini juga memungkinkan pemilik token untuk menyarankan perubahan pada kode DAO sehingga dapat berkembang atau meningkat seiring waktu. Pengguna juga dapat memasang token mereka untuk dijual jika mereka mau. Namun, ini juga bekerja melawan keseimbangan pemikiran dalam beberapa hal, karena pengguna dengan sebagian besar token dapat mencondongkan DAO untuk keuntungan mereka.

Tidak ada aspek DAO yang dapat diubah tanpa prosedur pemungutan suara yang memadai. Juga, tidak semua data keuangan dalam DAO dapat dicuri atau dihapus karena berada di blockchain. Ada beberapa contoh DAO yang sudah beroperasi. DAO seperti MakerDAO dan MetaCartel telah ada selama beberapa tahun sekarang.

Apakah kecerdasan buatan/Artificial Intelligence (AI) akan disertakan dalam Web3?

Banyak pengguna berasumsi bahwa kecerdasan buatan memiliki peran dalam Web3. Karena konsep Web3 mencakup beberapa aspek yang memerlukan pengambilan keputusan otomatis, AI mungkin terlibat dalam proses tersebut.

Kekurangan Web3

Sementara Web3 terdengar bagus secara teori, ada beberapa tanda bahaya yang belum perlu dibahas dengan benar. Beberapa kekurangan tersebut adalah:

[1] Aktor jahat

Salah satu konsep utama di balik Web3 adalah tingkat kebebasan untuk setiap pengguna. Rasanya menyenangkan memiliki kontrol penuh atas data sampai-sampai tidak dapat dihapus tanpa izin. Namun, kebebasan itu sendiri bisa dengan cepat menjadi pedang bermata dua. Karena kebebasan ini tersedia untuk semua orang, ini membuka ruang bagi orang jahat yang ingin memposting konten jahat dan ilegal di Web3.

Contoh bagusnya adalah Odysee, situs web berbagi video berbasis blockchain. Pengguna Odysee dapat mengunggah dan berbagi video dan memiliki kontrol penuh atas video tersebut. Namun, ini juga berarti bahwa situs web itu sendiri tidak memengaruhi jenis konten yang diunggah. Jadi, jika video norak tiba di situs Anda, Odysee tidak akan dapat menghapusnya. Karena konten itu sendiri ada secara permanen di blockchain, itu tidak dapat dihapus tanpa izin dari seluruh jaringan. Selanjutnya, video yang sama dapat diunduh dan dibagikan dengan banyak pengguna tanpa konsekuensi apa pun.

Baca Juga:  Top List 5 Kartu Seluler Dengan Jaringan 5G Terbaik di Tahun 2022

Masalah yang sama ada dengan terlalu banyak anonim. Konsep dasar Web3 adalah kemampuan untuk memiliki identitas digital yang terpisah dari kenyataan. Meskipun hal ini mengejutkan dalam hal privasi, anonimitas itu sendiri dapat digunakan kembali untuk tujuan yang dilarang. Selain itu, kurangnya kontrol Web3 menjadi perhatian tidak hanya bagi masyarakat tetapi juga bagi pemerintah. Karena Web3 hanyalah sedikit lebih dari sebuah konsep, kita akan melihat seberapa banyak kebebasan nyata yang didapat dari pemerintah dan perusahaan.

[2] Sulit dikendalikan

Karena kelemahan Web3 yang disebutkan di atas adalah ancaman nyata, masuk akal bagi pemerintah dan regulator untuk mencoba mengendalikannya. Namun, dengan tidak adanya beberapa mainframe, mengendalikan Web3 bisa jadi sulit. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan kejahatan dunia maya yang serupa dengan yang dijelaskan di atas.

[3] Siapa yang akan memiliki Web3?

Sementara gagasan Big Techt tentang kebebasan dan keamanan tersebar luas di Web3, ada orang-orang yang skeptis. Yang terpenting, mantan CEO Twitter Jack Dorsey percaya bahwa Web3 hanyalah iterasi lain yang akan memiliki pemilik berbeda, tetapi dengan masalah yang sama. Itu saja yang dia katakan tentang Web3 di Tweet-nya. Bagaimana ini terjadi hanya akan ditentukan oleh waktu.

[4] Biaya masuk yang lebih tinggi

Jumlah pasti entri yang diperlukan untuk masuk ke Web3 juga skeptis. Meskipun tidak ada biaya untuk mendaftar secara online, menggunakan blockchain itu sendiri akan membutuhkan sistem dengan spesifikasi di atas rata-rata. Karena konfigurasi PC bervariasi di seluruh dunia, kita dapat berasumsi bahwa tidak semua orang dapat mengakses Web3 secara efisien.

[5] Sulit bagi perusahaan yang sudah ada

Jika implementasi Web3 berjalan dengan baik, dunia perlahan akan mulai berlalu. Namun, ini memberi tekanan pada perusahaan untuk mengalihkan pasar mereka ke Web3, jika tidak, ada risiko kehilangan keuntungan. Karena tidak semua perusahaan dapat melakukan ini, tidak perlu dikatakan lagi bahwa beralih ke Web3 akan berdampak buruk bagi beberapa perusahaan.

Contoh Web3 dalam praktik

Meskipun implementasi global Web3 belum tiba, ada perusahaan penuh di Blockchain. Anda bahkan mungkin pernah mendengarnya. Contoh Web3 yang paling populer adalah:

1] Bitcoin

Mungkin contoh yang paling banyak didengarkan dalam daftar ini, Bitcoin adalah mata uang digital yang telah naik ke level berikutnya dan mendefinisikan cryptocurrency-nya sendiri. Bitcoin sendiri didasarkan pada blockchain dan terdesentralisasi. Jika Anda telah melakukan sedikit riset tentang cryptocurrency, Anda pasti telah melihat dampak BTC di pasar cryptocurrency dan bahkan Metaverse.

2] OpenSea

Salah satu situs paling populer di komunitas crypto, OpenSea (Visit), adalah pasar online untuk penjualan dan pembelian token yang tidak dapat diganti (NFT). Jika sulit dipahami, anggap OpenSea sebagai Amazon atau eBay yang hebat untuk koleksi digital. Pengguna dapat memilih dari segudang koleksi dan membeli NFT yang mereka anggap sesuai. OpenSea sendiri didasarkan pada Ethereum Blockchain dan tetap sangat populer di komunitas digital.

3] Diaspora

Kami telah berbicara tentang media sosial yang mengganggu, tetapi bagaimana dengan yang didasarkan pada Blockchain itu sendiri? Diaspora (Kunjungan) adalah platform media sosial nirlaba milik pengguna tempat pengguna mengendalikan data mereka. Berdasarkan desentralisasi, data dalam diaspora disimpan di server yang beroperasi secara independen di seluruh dunia, yang disebut pod. Diaspora juga memungkinkan pengguna untuk menyamarkan identitas mereka dengan menggunakan nama samaran alih-alih nama asli mereka. Jadi, jika Anda adalah seseorang yang ingin mendapatkan gambaran tentang apa itu media sosial anonim di web3, periksa diaspora.

Apa pendapat Anda tentang Web3?

Saya harap Anda telah menjawab semua pertanyaan Web3 Anda. Sementara peluncuran luas belum muncul, mudah-mudahan kita akan berada di Web3 suatu hari nanti. Namun, jika Anda ingin bersiap, lihat Browser Crypto Opera, yang menawarkan integrasi lebih dalam ke ekosistem Web3. Masih ada pertanyaan yang ingin Anda jawab? Tanyakan padanya di komentar di bawah.

 

Sumber: beebom.com

Check Also

Rekomendasi 5 Hard Drive Eksternal di Tahun 2022

Hard Drive External Paling Bagus Saat Ini Pilihan Kami Dapatkan salah satu hard drive eksternal …