teknologi baru google
www.wilsonsmedia.com

Membaca Bahasa Tubuh Tanpa Kamera Bisa Dilakukan Teknologi Baru Google

Inilah Teknologi Terbaru Google Untuk Membaca Bahasa Tubuh Manusia Tanpa Kamera

Teknologi google terbaru
techcrunch.com

Bagaimana jika komputer Anda memutuskan untuk tidak membunyikan notifikasi karena Anda menyadari bahwa Anda tidak sedang duduk di meja Anda? Bagaimana jika TV Anda melihat Anda meninggalkan sofa dan membuka pintu depan dan secara otomatis menghentikan Netflix lalu melanjutkan pemutaran saat Anda duduk lagi? Bagaimana jika komputer kita mengambil lebih banyak isyarat sosial dari gerakan kita dan belajar menjadi teman yang lebih penuh perhatian?

Kelihatannya futuristik dan mungkin lebih dari sedikit invasif: komputer yang memantau setiap gerakan Anda? Tetapi tidak terlalu mengganggu untuk mengetahui bahwa teknologi ini tidak harus bergantung pada kamera untuk melihat di mana mereka berada dan apa yang mereka lakukan. Radar digunakan sebagai gantinya. Divisi Teknologi dan Produk Lanjutan Google, lebih dikenal sebagai ATAP, sebuah divisi di balik proyek aneh seperti jaket denim sensitif sentuhan, telah bekerja selama setahun terakhir untuk mengeksplorasi bagaimana komputer dapat menggunakan radar untuk memahami dan merespons kebutuhan atau niat kita.

Ini bukan pertama kalinya Google menggunakan radar untuk menyampaikan kesadaran spasial ke gadgetnya. Pada tahun 2015, Google memperkenalkan Soli, sebuah sensor yang menggunakan gelombang elektromagnetik radar untuk mendeteksi gerakan dan gerakan yang tepat. Google Pixel 4 pertama kali terlihat dalam kemampuannya mendeteksi gerakan tangan sederhana, memungkinkan pengguna untuk menunda peringatan atau menjeda musik tanpa harus menyentuh smartphone secara fisik. Baru-baru ini, sensor radar dimasukkan ke dalam layar pintar Nest Hub generasi kedua untuk mendeteksi gerakan dan kebiasaan bernapas orang yang tidur di sebelahnya. Perangkat itu kemudian dapat melacak tidur seseorang tanpa harus menghubungkan jam tangan pintar.

Sensor Soli yang sama digunakan dalam siklus penelitian baru ini, tetapi alih-alih menggunakan input sensor secara langsung untuk mengontrol komputer, ATAP menggunakan data sensor untuk memungkinkan komputer mengenali gerakan harian kita dan membuat keputusan baru.

“Kami percaya bahwa seiring dengan semakin hadirnya teknologi dalam kehidupan kita, adalah sah untuk mulai meminta teknologi itu sendiri untuk mengambil beberapa sinyal lagi dari kita,” kata Leonardo Giusti, kepala desain di ATAP. Sama seperti ibumu yang bisa mengingatkanmu untuk mengambil payung sebelum berjalan keluar pintu, termostatmu bisa mengirim pesan yang sama saat kamu berjalan melewatinya dan melihatnya, atau TV kamu bisa mengecilkan volumenya jika dia tahu kamu jatuh. tertidur di sofa.

Baca Juga:  Top List 10 Widget Printer 3D Terbaik Paling Ideal Untuk Pemula (2022)

Pencarian radar

9to5google.com

Teknologi google soli tiny radar unit
9to5google.com

Giusti mengatakan sebagian besar penelitian didasarkan pada proxemia, mempelajari bagaimana orang menggunakan ruang di sekitar mereka untuk menengahi interaksi sosial. Saat Anda semakin dekat dengan orang lain, Anda mengharapkan semakin banyak komitmen dan keintiman. Tim ATAP menggunakan sinyal ini dan sinyal komunitas lainnya untuk menentukan bahwa orang dan perangkat memiliki gagasan mereka sendiri tentang ruang pribadi.

Radar dapat mendeteksi saat Anda mendekati komputer dan memasuki ruang pribadinya. Ini bisa berarti bahwa komputer Anda dapat memilih untuk melakukan tindakan tertentu, seperti meluncurkan layar tanpa harus menekan tombol. Jenis interaksi ini sudah ada di layar pintar Google Nest saat ini, meskipun alih-alih radar, Google menggunakan gelombang suara ultrasonik untuk mengukur jarak seseorang dari perangkat. Saat Nest Hub melihat Anda mendekat, Nest Hub akan menyoroti pengingat saat ini, acara kalender, atau notifikasi penting lainnya.

Kedekatan saja tidak cukup. Bagaimana jika saya akhirnya berjalan melewati pesawat dan melihat ke arah lain? Untuk mengatasi masalah ini, Soli dapat menangkap seluk-beluk utama gerak tubuh dan gerak tubuh, seperti orientasi tubuh, kemungkinan jalur dan arah di mana kepala menghadap, menggunakan algoritme pembelajaran mesin yang lebih menyempurnakan data. Semua informasi radar yang kaya ini akan membantu Anda lebih memahami jika Anda benar-benar berinteraksi dengan perangkat dan jenis interaksi apa yang mungkin terjadi.

Persepsi yang meningkat ini berasal dari fakta bahwa tim melakukan berbagai tugas koreografi di ruang keluarga mereka (mereka tinggal di rumah selama pandemi), dengan kamera terbaik yang melacak pergerakan dan deteksi radar mereka secara real time.

“Kami dapat bergerak dengan cara yang berbeda, kami membuat variasi yang berbeda dari gerakan itu dan kemudian, karena ini adalah sistem waktu nyata yang kami gunakan, kami dapat berimprovisasi dan membangun hasil nyata. tepat waktu, ”kata Lauren Bedal, desainer interaksi senior di ATAP.

Beda yang berlatar belakang penari, mengatakan prosesnya sangat mirip dengan bagaimana koreografer menelaah ide dasar gerakan – yang dikenal sebagai motif gerakan – dan variasinya, seperti bagaimana penari berubah. tubuh. Dari studi ini, tim memformalkan serangkaian gerakan, masing-masing terinspirasi oleh komunikasi non-verbal dan interaksi alami kami dengan perangkat: mendekat atau menjauh, mengoper, berbelok, atau berbalik dan melihat.

Bedal membuat daftar beberapa contoh bagaimana komputer merespons gerakan-gerakan ini. Jika perangkat mendeteksi bahwa Anda mendekat, Anda dapat menaikkan kontrol sentuh; dekati perangkat dan sorot email masuk; Anda meninggalkan ruangan dan TV dapat menandai di mana Anda meninggalkannya dan melanjutkan dari sana ketika Anda kembali. Jika perangkat mendeteksi Anda baru saja lewat, itu tidak akan mengganggu Anda dengan pemberitahuan prioritas rendah. Jika Anda berada di dapur mengikuti resep video, perangkat dapat berhenti ketika Anda bergerak, mengambil bahan-bahan dan melanjutkan ketika Anda melangkah mundur dan mengungkapkan niat Anda untuk memulai kembali. Dan jika Anda melihat layar pintar selama panggilan telepon, perangkat Anda mungkin menawarkan opsi untuk beralih ke panggilan video sehingga Anda dapat menutup telepon.

Baca Juga:  Parts Terbaik Untuk Membangun PC Gaming Yang Ramah Dompet

“Gerakan ini mulai menunjukkan cara masa depan kita berinteraksi dengan komputer, yang terasa sangat tidak terlihat menggunakan gerakan alami kita, dan idenya adalah bahwa komputer dapat dibayangi dan membantu kita hanya pada waktu yang tepat.” Bedal: “Sebenarnya, kita’ hanya mendorong batas-batas dari apa yang kami pikir mungkin dalam interaksi manusia-komputer.”

Oke, komputer

atap's teknologi
i.pinimg.com

Menggunakan radar untuk memengaruhi cara komputer merespons kita itu menantang. Misalnya, sementara radar dapat mendeteksi banyak orang di sebuah ruangan jika subjeknya terlalu dekat satu sama lain, sensor hanya melihat orang yang berjongkok sebagai titik amorf yang mengganggu pengambilan keputusan. Masih banyak yang harus dilakukan, jadi Bedal (beberapa kali) menunjukkan bahwa pekerjaan ini masih dalam penelitian, jadi tidak, jangan berharap layar pintar generasi berikutnya dulu.

Teknologi radar ATAP mendeteksi ke mana Anda melihat tanpa menggunakan kamera.
Atas perkenan Google
Kami memiliki alasan yang baik untuk berpikir bahwa radar dapat menguasai rutinitas Anda dari waktu ke waktu. Ini adalah salah satu area di mana GiAP, menurut ATAP, ada dalam agenda penelitian, dengan opsi seperti mengusulkan kebiasaan sehat untuk mencapai tujuan seseorang. Saya kira layar pintar saya berubah menjadi tanda berhenti besar ketika Anda melihat saya menuju ke lemari makanan ringan di tengah malam.

Alat-alat ini perlu menemukan keseimbangan saat mengeksekusi perdagangan yang mereka inginkan. Misalnya, bagaimana jika saya ingin menyalakan TV sambil memasak di dapur? Radar tidak mendeteksi siapa pun yang menonton TV dan menjedanya alih-alih membiarkannya menyala. “Saat kami mulai meneliti paradigma interaksi ini, yang sangat tidak terlihat, mulus, dan lancar, kami perlu menemukan keseimbangan yang tepat antara kontrol pengguna dan otomatisasi,” kata Bedal. “Seharusnya sederhana, tetapi kita perlu mempertimbangkan berapa banyak kontrol atau konfigurasi yang mungkin diinginkan pengguna di situs mereka.”

Baca Juga:  6 Teknologi Luar Biasa di Balik Perkembangan Industri Game Online

Tim ATAP memilih untuk menggunakan radar karena ini adalah salah satu cara paling ramah privasi untuk mengumpulkan data spasial yang kaya. (Ini memiliki latensi yang sangat rendah, bekerja dalam gelap, dan tidak terpengaruh oleh faktor eksternal seperti suara atau suhu.) Tidak seperti kamera, radar tidak menangkap atau menyimpan gambar khas tubuh, wajah, atau perangkat Anda lainnya. identifikasi. “Ini lebih seperti sensor gerak canggih,” kata Giusti. Soli memiliki jangkauan sekitar 30 kaki – kurang dari kebanyakan kamera – tetapi di rumah, beberapa widget dengan sensor Soli dapat secara efektif menutupi ruang dan membuat jaringan mesh yang efektif untuk melacak di mana Anda berada di rumah. (Perlu dicatat bahwa data sensor Google Nest Hub Soli saat ini diproses secara lokal,

Perangkat dengan teknologi ATAP baru mendeteksi bahwa Anda sedang mendekat dan kemudian mengubah statusnya berdasarkan apa yang ingin Anda lakukan.
Atas perkenan Google
Chris Harrison, seorang peneliti yang mempelajari interaksi manusia-komputer di Carnegie Mellon University dan direktur Future Interfaces Group, mengatakan konsumen perlu memutuskan apakah mereka ingin membuat kompromi privasi itu – lagipula, “pemimpin dunia dalam pendapatan data.” Google – namun demikian juga percaya bahwa pendekatan tanpa kamera Google terutama adalah masalah pengguna dan privasi. “Tidak mungkin itu melanggar privasi dan tidak melanggar privasi,” kata Harrison. “Semuanya dalam spektrum”.

Karena perangkat pasti diizinkan menggunakan sensor, seperti Sali, untuk mengumpulkan lebih banyak data, mereka dapat memahami kita dengan lebih baik. Pada akhirnya, Harrison mengharapkan untuk melihat interaksi manusia-komputer yang lebih baik yang diharapkan oleh ATAP di semua bidang teknologi.

“Orang-orang terikat untuk benar-benar memahami perilaku manusia dan jika komputer rusak, itu mengarah pada [situasi] yang membuat frustrasi,” kata Harrison. “Jika kita melibatkan orang-orang seperti ilmuwan sosial dan peneliti perilaku dalam ilmu komputer, pengalaman itu jauh lebih menyenangkan dan lebih humanistik.”

Pencarian ATAP Google adalah bagian dari seri baru yang disebut In the Lab With Google ATAP yang akan memulai debutnya dengan episode baru di saluran YouTube-nya dalam beberapa bulan mendatang. Episode mendatang juga akan melihat proyek lain dari departemen penelitian Google.

 

 

Sumber: wired.com

Check Also

30-Pin Sudah Dibuang, Kini Apple Harus Bisa Menghilangkan Lightning

Apple Sudah Bisa Meninggalkan Konektor 30 Pinnya, Sekarang Apple Harus Bisa Membuang Lightning Tidak ada …